cerita dari kampung…

Posted: 25 Desember 2007 in narsis

Tidak banyak yang dapat diceritakan sih… Wonderful and exciting… Seperti biasa… Tingkah polah anak-anak di sekolah yang lucu-lucu dan sedikit lugu ^_^ … Hari raya kurban yang sedikit berbeda suasananya (entah kenapa🙄 )… Cangkrukan di warung dengan anak-anak sambil cerita macem-macem (mulai dari tugas akhir mereka sampai ke rencana masa depan) dan tertawa bareng-bareng… Pokoknya menyenangkan deh…

Selain itu… Ada juga cerita tentang wabah DBD di Situbondo. Banyak anak kecil (orang dewasa juga…) yang tertular, termasuk adik saya satu-satunya dan ponakan saya yang kecil, lucu, imut-imut itu… Makanya, jaga kesehatan… Ingat 3M!

Terus… Ada juga cerita tentang pernikahan orang kedua yang pernah menghuni pojokan hati saya (di kapling paling pojok, dipenuhi bunga beraneka warna😀 ). Belum sih, karena dia baru akan menikah tanggal 30 Desember besok. Namun undangannya sudah sampai T_T. Sayang saya tidak dapat datang… Padahal dulu (waktu di PHK) pernah bikin janji kalau akan saling menghadiri pernikahan masing-masing😐 . Yah, karena tesis sudah menunggu, makanya saya cepet-cepet balik ke Bandung.

Kemudian, ada cerita tentang para pemburu rumah di surga (baca: mak comblang). Setidaknya, yang saya temui langsung itu ada dua pemburu. Satu orang itu rekan mengajar di sekolah yang sama dengan saya, dan satu lagi masih terhitung kerabat (walaupun dulu pernah mengajar saya di SD). Yang tidak dapat saya temui ada banyak… Rata-rata merupakan rekan-rekan Bunda. Alhamdulillah, ternyata saya ini terbilang laris juga ya… Buktinya, banyak yang antri menjodohkan:mrgreen:

Rekan saya itu menawarkan untuk mempertemukan saya dengan sepupunya. Sebenarnya, sih, gadis itu bukan orang baru bagi saya, karena dulu kami pernah sekelas waktu masih SMA. Dan, dulu, dia (yang akan dipertemukan dengan saya itu) merupakan salah satu dari top 10 di sekolah yang bermimpi untuk menjalin hubungan bilateral dengannya pun saya tidak berani. Tapi sekarang, sepupunya menawarkan untuk menjodohkan saya dengan dia. Bahkan, orang tua gadis itu (kebetulan merupakan sahabat Bunda) juga setuju waktu rekan saya itu menyampaikan rencananya… Jadi terharu @_@ …

Kemudian Pak Lek saya yang jadi mantri kesehatan di Puskesmas itu menawarkan untuk menjodohkan saya dengan salah satu dokter di tempat kerjanya… Wuaah… Jadi terharu lagi… @_@ … Mimpi apa saya, kok mau dijodohkan dengan seorang dokter. Apalagi dokter itu juga sudah terkenal sebagai dokter yang baik hati, ramah, selain cantik tentunya…

Tapi saya jadi bingung… Harus pilih yang mana ya?

🙄 Eh… Kok cerita dari kampung malah lebih banyak cerita tentang proses perjodohan yang baru sampai tahap perkenalan atawa nontoni ini ya? Jadi malu😳

Tapi dak ada cerita lain yang dapat disampaikan nih, jadi ya… Saya akhiri sampai di sini saja deh… m/(_ _)\m

Komentar
  1. eMina mengatakan:

    selamat ya ^_^
    selamat datang kembali di dunia maya..
    selamat atas perkenalannya dengan calonnya.
    mudah2an bisa berjodoh

    klo bingung ya sholat istikharah saja ^^

  2. Sawali Tuhusetya mengatakan:

    habis pulkam langsung bingung cari jodoh yang disodorkan. Halah, daripada bingung2 dan sama ndak enaknya, jangan dipilih dua2nya, pak, hehehehehe😆
    mending pilih sendiri. Mantap. *ngomporin*
    tapi saya juga setuju sama eMina, sebaiknya istikharoh, pak.

  3. takochan mengatakan:

    Ciee.. ciee..:mrgreen:

  4. suandana mengatakan:

    # eMina
    Istikharoh… Sepertinya, memang harus melaksanakan ya… Tapi kan, saya sedang ingin konsentrasi pada tesis😐

    # Pak Sawali

    mending pilih sendiri. Mantap.

    Inginnya sih, begitu, Pak… Tapi, kalau disuruh milih sendiri, saya malah jadi tambah bingung…😕

  5. suandana mengatakan:

    # takochan
    Ada apa, kok cuma ciee… ciee… ?😀

  6. dodot mengatakan:

    wah udah mau jodoh-jodohan nech, ntar kalau mau ke pernikahan undang kami-kami para blogger yach, tapi kenapa tidak diterima tuch tawaran pak lek?

    kan kagak perlu googling jodoh lagi

  7. adeksetiawati mengatakan:

    aduh…baru pulang sekarang malah yang ngejodohin buanyak pisan??
    tinggal pilih mas, mau yang mana?
    anak sahabat bunda??
    boleh juga…
    ato dokter yang cantik mempesona?
    bisa dicoba…
    tapi ntar dulu ambil keputusannya
    pelajari sifatnya sebelum bersama
    🙂 eh jadi pengen nanya nih mas, emang di Jawa masih kental ya tradisi menjodohkan dan dijodohkan??
    soalnya aku punya temen yang asli rembang juga begitu.
    seumuran mas suandana tapi di minta cepat2 nikah terus ma ortunya, ampe dijodohin ma banyak calon he..he..he..
    padahal kalo menurut aku pribadi, cowok di usia 26 ato 27 kayaknya masih muda and belum ketuaan kok kalo belum nikah😉

  8. amel mengatakan:

    itu bener2 curhat ya pak…!😀
    saya doakan cepet dapet jodoh deh…., biar g bingung terus.

    bapak sempet pulang ke situbondo? sayang nih g bisa ketemu. saya dah balik ke situbondo 24 des kemaren. saat itu pak adit dah balik ke bandung ya?

  9. suandana mengatakan:

    # dodot
    Insya Allah nanti kalau saya menikah, saya bakal pasang pengumuman kok… Tenang saja…

    Soal pilih yang mana… Nunggu petunjuk dari Yang Serba Maha… (mungkin juga bukan keduanya…😕 )

    # adeksetiawati
    Sebenarnya, orang tua sudah menyerahkan urusan perjodohan pada saya… tapi, keluarga dan rekan-rekan itu lho… Pada dak tega ngelihat guru muda single, available, cool, dan keren seperti saya:mrgreen: ini luntang-lantung kesana kemari sendirian… Makanya, jadi seperti itu. Intinya, kalau dari pengalaman pribadi, di Jawa memang masih kuat banget tradisi menjodohkan itu…😀

    # amel
    Eh, saya ndak bingung kok…😛

    saya dah balik ke situbondo 24 des kemaren. saat itu pak adit dah balik ke bandung ya?

    Wah… Selamat datang kembali di tanah air. Yah, insya Allah kan masih bisa ketemu waktu saya balik bulan April besok. Gimana? Ndak shock kan… Merasakan lagi hawa Situbondo yang begitu itu?😀

  10. adeksetiawati mengatakan:

    ngelihat guru muda single, available, cool, dan keren seperti saya ini luntang-lantung kesana kemari sendirian…

    hua..ha…ha…itu mah bukan karena kasian ngeliat sang guru muda yang single, available,cool and keren sendirian, tapi kayaknya emang mereka takut dirimu ga bakalan nikah😆
    he..he..he..peace pak guru…

  11. suandana mengatakan:

    # adeksetiawati😆 Benar juga ya…😆

  12. amel mengatakan:

    kalo g bingung, apa dong artinya “guru muda, single bla bla bla…. luntang lantung kesana kemari sendirian”?😉
    beda istilah aja kali….!!!
    yup, hawa situbondo yang panas setelah bermain main dengan salju yang bikin wajah terlihat “blushing” dan “khumairo” begini🙂
    bulan april ya? kayaknya masih di malang nih… saya ikut JENI sampe 6 bulan pak! *pingsan*

  13. suandana mengatakan:

    # amel

    saya ikut JENI sampe 6 bulan pak! *pingsan*

    Kenapa pakai acara pingsan segala? Kan lumayan tuh, sebelum menghadapi hawa Situbondo yang kering kerontang, harus berhadapan dengan ‘badai’ di Malang… Jadi, adaptasinya dak terlalu drastis🙂
    Ambil yang bagus, buang yang jelek! OK?😉

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s