kembali ke Bandung…

Posted: 26 Oktober 2007 in cerita

Setelah libur lebaran diperpanjang secara sepihak karena ada panggilan tugas mendadak, akhirnya saya kembali ke Bandung. Dokumen thesis yang mulai berdebu kembali dibuka, folder thesis-ku yang lama tidak di-klik mulai dijenguk, dan kode-kode program mulai diotak-atik kembali. Perlu waktu sih, untuk masuk ke mode “mahasiswa-yang-dikejar-waktu-untuk-lulus” sepenuhnya. Namun saya pasti bisa. SEMANGAT!!!

Perjalanan kembali ke Bandung tidak seheboh perjalanan pulang ke Situbondo kemarin. Jadi, tidak banyak yang bisa diceritakan. Semuanya berjalan lancar dan nyaman. Bahkan kemacetan di Porong, Sidoarjo pun tidak terasa terlalu mengganggu. Demikian pula dengan perjalanan naik kereta. Nyaman banget, karena hampir semua fasilitas kereta berfungsi normal (kecuali pintu yang dak bisa dikunci sehingga kadang-kadang suara roda kereta yang beradu dengan rel terdengar jelas). Makanan yang disediakan juga lumayan. Pokoknya, kelihatan bener kalau itu kereta kelas eksekutif (Turangga). Bonus tambahannya adalah, tidak banyak orang yang menggunakan kereta ini. Dengan kata lain, saya dapat bebas tidur. Bahkan, ada beberapa penumpang yang pindah ke kursi lain agar lebih nyaman.

Yang berkesan dalam perjalanan kemarin itu, hanya satu sih… Di daerah Besuki (masih wilayah Situbondo), saya dikagetkan oleh sebuah suara merdu. “Boleh duduk di sini?”

Reaksi saya yang pertama adalah tolah-toleh mencari asal suara, sekaligus memeriksa kondisi lingkungan sekitar. Ada beberapa bangku yang kosong dalam bus itu. Tapi, kenapa gadis itu memilih duduk di samping saya ya? Padahal saat itu saya sedang berada dalam mode “mantan-preman-yang-sangar”. Sekedar informasi, jika saya berada dalam mode ini, maka anak kecil yang sedang menangis pun pasti akan terdiam jika melihat saya tapi kemudian tertawa-tawa akrab T_T

Gadis yang memilih untuk duduk di samping saya itu adalah seorang gadis yang menarik perhatian banyak lelaki lain yang ada di bus itu. I can’t say that she’s outstandingly beautiful, but I can’t deny that she’s more desirable than other girls. Sebagai contoh, saat gadis itu membeli permen p**o dan uangnya kurang, para lelaki yang ada di bangku seberang, dan di belakangnya (2 bangku kapasitas 3 orang plus satu bangku paling belakang berisi 5 orang), semuanya berebut menawarkan uang recehnya. Saya bagaimana? Tentu saja saya ndak ikut-ikutan mereka. Saya masih ngantuk, soalnya…

Kemudian selama perjalanan, beberapa pemuda yang ada di sekitar kami mencoba keberuntungan untuk berkenalan dengan si gadis. Ada beberapa orang yang beruntung mendapatkan nomor HP dan mengetahui nama gadis itu. Bagaimana dengan saya? Tetap cuek dan memilih untuk menikmati pemandangan di luar bus.

Masuk daerah Probolinggo, saya baru berkesempatan untuk bicara dengan gadis itu. Ternyata dia lumayan ramah. Tapi yah, obrolan kami tidak terlalu pribadi. Terus begitu sampai tiba di terminal Probolinggo. Kami berpisah di sana. Dan, ya… Saya tidak mengetahui nama gadis itu, apalagi nomor HP-nya… T_T

Waktu saya ceritakan hal itu pada teman-teman, mereka semua pada tertawa. “Oalah, Dit… Awakmu iku kok yo sek ja-im ngono se? Jarene wis pengen cepet nikah? Tapi kok nek ketemu cewek pancet ae koyok ngono? Hahahaha…”😦

Jadi bertanya-tanya… Salahkah saya jika memiliki kriteria tertentu dalam mencari pasangan hidup? Salahkah saya jika ja-im di dalam bus? Salahkah saya jika membandingkan gadis-gadis yang saya temui dengan Langit?

Ah… Anyway, saya sudah kembali ke Bandung. Dan, ada target yang harus dicapai dalam pengerjaan thesis. Kerja keras nih… Tapi, sepertinya, nge-blog masih bakal terus berlanjut nih😀

ps:

kepada Ninoy : maaf, belum bisa buat posting yang menggunakan steganografi dan atau kriptografi… belum sempat   m(_ _)m …

Komentar
  1. Takodok! mengatakan:

    Nah lho, nah lho..
    Tenang mas, kalo jodoh tak kemana:mrgreen:

  2. kartikablue mengatakan:

    Ketika aku baca cerita dari kamu ternyata lucu juga. Tapi aku salut loh sama kamu ternyata nggak semua laki-laki tertarik sama wanita yang seperti itu (maaf ya kepada laki-laki bukan maksudku menjelekkan)

  3. suandana mengatakan:

    # desti
    Iya sih, kalo jodoh tak kemana… Tapi, kalo kelamaan ya… T_T

    # kartikablue
    Terima kasih… terima kasih banyak… atas dukungannya…

  4. caplang™ mengatakan:

    masih tak tergantikan, bro?

  5. qzink666 mengatakan:

    Ati2 lho, bro.. Kebanyakan milih, nanti malah dapat yg boleng.. Hehehe..
    Salam kenal.

  6. itikkecil mengatakan:

    masih mikirin langit eh lautan ya????

  7. suandana mengatakan:

    # caplang™
    untuk sementara masih belum *tersenyum sedih*

    # qzink666
    kalau bisa jangan sampai terjadi deh *berdoa*

    salam kenal juga …

    # Mbak Ira
    sedang mempertimbangkan untuk melakukan sesuatu yang krusial …🙂

  8. gies mengatakan:

    higs higs saya juga harus segera kembali ke bdg neehhh…:(

  9. suandana mengatakan:

    # gies
    HEE?? *kaget, ceritanya* Jadi, selama ini masih belum kembali ke Bandung toh?

  10. liezmaya mengatakan:

    salam buat yang di bandung ya mas😀
    tapi jangan yang gak pake baju, ato yang lagi keliling2 tanpa tujuan ditrotoar haha

  11. rifu mengatakan:

    selamat datang kembali ke bandung:mrgreen: *telat amat ngasih selamatnya*

    hmmm, kita sama2 satu kampus kok ngga pernah ketemuan yah?

  12. suandana mengatakan:

    # Liez
    *teriak*
    SEMUANYAAA… ADA SALAM DARI LIEZ NIIIIHH… !😆
    Sudah kan?:mrgreen:

    # rifu

    kita sama2 satu kampus kok ngga pernah ketemuan yah?

    Iya yah…🙄
    Bikin acara kopdar ITB yuk… *usul*

  13. adeksetiawati mengatakan:

    lho mas, tadi katanya naik kereta (Turangga) lha kok iso pindah ke Bus? piye tha ceritane? mubeng aku he..he..he..😆

  14. galz mengatakan:

    hehe.. jaim ni ye.. tp gpp, aye jg suka jaim kl ada cowo cakep dsebelah:mrgreen:

    mau bahas kripto n stegano yah?? waaahh maw dunks.. rencana skripsiku mau ambil itu mas.. *bantu yah* hehe

  15. suandana mengatakan:

    # adeksetiawati
    Itu🙄 cerita sebelum naik kereta. Naik keretanya kan dari Surabaya, nah… kalo mau ke Surabaya kan kudu naik bus. Gitu lho, ceritanya…😀

    # galz
    Hidup JAIM!:mrgreen:

    mau bahas kripto n stegano yah??

    Rencananya sih, begitu… Tapi, belum sempat nih T_T … Masih bingung, bagian mananya yang mau dibahas😕

    rencana skripsiku mau ambil itu mas..

    Waah, mau bahas apanya tuh? Mau bikin metoda enkripsi baru, nih? SEMANGAT!!!

    *bantu yah* hehe

    Saya ini juga baru belajar kok…😳

  16. galz mengatakan:

    bukan bikin, tp analisa n implementasi:mrgreen:
    media instant messaging, kira2 berat ga yah…

  17. suandana mengatakan:

    Hoo… Jadi, kripto pada instant messaging toh…
    Kenapa gak pada SMS aja? Selama ini belum ada yang menganalisa lho…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s